Dr. Eko Bhakti Hardiyanto - peneliti & pengembang Sengon Solomon dari UGM sejak 1992

Dr. Eko Bhakti Hardiyanto - peneliti & pengembang Sengon Solomon dari UGM sejak 1992
Referensi dari pelopor penelitian dan pengembangan sengon solomon di Indonesia

Menyediakan Bibit dan Benih Unggul Bersertifikat Untuk KBR Kebun Bibit Rakyat


Perkebunan atau hutan tanaman rakyat ( HTR ) jika dikelola dengan cerdas , akan memberikan nilai ROI ( Return of Investment ) atau pengembalian modal yang sangat menarik. Begitu tingginya nilai ROI untuk HTR , bisa dikatakan , hanya beberapa jenis budidaya ternak dan tambang yang bisa mengunggulinya. Akan tetapi harus diingat , untuk ternak , faktor asupan pakan dan obat mutlak perlu dalam kontrol intensif tiap hari dan ini rawan untuk pemula , dan untuk tambang , faktor spekulasinya jauh lebih tinggi. Beberapa pilihan jenis tanaman yang baik sebagai pilihan untuk kebun kayu tebangan / hutan tanaman rakyat adalah sengon ( Paraserianthes falcattaria ) , jati ( Tectona grandis ) , jabon ( Antocephalus cadamba ) , gaharu ( Aquilaria sp. ) , pala ( Myristica fragrans ) dan masih banyak pilihan lagi. Letak lahan , rencana cash flow , permodalan , luasan lahan , lingkungan agroklimat dan sosial dan lain - lain , sangat mutlak penting untuk kesuksesan investasi ini. Banyak tawaran bibit asal - asalan dan instruksi cara dan jarak tanam yang bisa menyesatkan yang beredar , baik di media cetak maupun di internet.

Begitu tingginya ROI HTR, ada banyak tawaran titip modal investasi yang diiklankan di media cetak dan di internet. Akan tetapi jika kita cermati , kebanyakan isinya akal - akalan yang pada akhirnya membuat penyelenggara tawaran investasi mengeruk untung berlipat ganda di awal , dan meninggalkan pemodal / investor menanggung resiko dan hasil yang tidak semuluk apa yang dijanjikan. Biasanya angka - angkanya sudah di mark up , status tanah yang disembunyikan dan populasi tanam dijejal - jejalkan atau kualitas bibit kurang dapat dipertanggungjawabkan menyebabkan investor terkecoh dan mengalami kerugian. Salah satu contoh yang pernah terjadi adalah tanah ex perkebunan / HGU yang masih berstatus sengketa dengan masyarakat , atau tanah rakyat yang berstatus sabuk hijau / lahan pertanian , sehingga tidak bisa dipecah sertifikasinya dan tidak bisa dialihkan ke pemilik baru dengan KTP di luar kecamatan yang sama, akan tetapi dipasarkan dalam bentuk kavling - kavling investasi , dengan status dimiliki investor, padahal letter D ke sertifikatnya tidak bisa dipecah - pecah menjadi luasan satuan ukuran kavling. Artikel - artikel agro pun seringkali membahas muluknya hasil , tanpa menguraikan cara pencapaian , dan bahkan kadang jumlah populasi atau harga merupakan angka spekulatif yang didapatkan dari masukan pedagang bibit yang menggunakan data yang tidak riil.

Kenaikan nilai kayu tebangan rata - rata dalam 15 tahun belakangan ini adalah 200% setiap tiga tahun. Akan tetapi dalam perhitungan konvensional kami , kami selalu mendasarkan pada angka kenaikan sebesar 100% setiap 5 tahun. Untuk ROI nya , biasanya rasionya adalah : diukur dengan nilai tebang tahun dimana penanaman dilakukan , modal Rp.1 akan bernilai Rp. 10. Jadi , peningkatan dalam masa tanam 5 tahun adalah 10x ( 5/3 x 200% ) = 1.667 % dari modal awal dalam 5 tahun !!!

Untuk informasi lebih lengkap, silakan klik link di sisi kanan atas untuk kebutuhan bibit unggul bagi kebun Anda, atau kontak kami di alamat e m@il :

multivalentprima@gmail.com

Tersedia pendampingan & konsultasi khusus bagi pembeli bibit yang telah bertransaksi.

Salam sukses ,

Rudy Krisbiantoro

Yahoo Messenger : albasia_rudy 
Twitter : @RKrisbiantoro
Benih Sengon Bersertifikat

Benih sengon bersertifikat dihasilkan dari petak benih yang terdaftar / memiliki ijin dari BPTH ( Balai Pembenihan Tanaman Kehutanan cq. Departemen Kehutanan ) , kebanyakan masuk dalam wilayah kerja BPTH Jawa Madura.

Pendaftaran petak benih dilakukan kira- kira 10 tahun sebelum panen benih pertama. Masing – masing benih / biji yang akan disemai harus jelas asal usulnya dan dari lokasi asal yang berbeda-beda , untuk menghindarkan inbreeding / kawin saudara kandung. Penanaman dilakukan dengan jarak yang tidak terlalu rapat ( maksimal 5 x 5 meter ) , dan biasanya sejalan dengan pertumbuhan dilakukan penebangan seleksi, sesuai pertumbuhan tanaman yang baik. Biasanya hanya tersisa kurang dari 150 batang pohon per hektar nya pada saat siap panen benih. Dan harus dipastikan dalam radius tertentu di luar petak benih tidak terdapat tanaman sengon , yang bisa mencemari genetik dengan serbuk sari yang terbawa angin dan serangga.

Benih yang dihasilkan kemudian dikumpulkan dan ditimbang jumlah total panenannya pada musim itu, dan dilaporkan ke BPTH. Sampel benih akan diperiksa oleh laboratorium pengujian mutu benih. Hasil yang diperoleh , kemudian berbentuk Sertifikat Uji Mutu Benih , akan diterbitkan untuk keseluruhan panenan benih ( sertifikat induk ). Pembeli yang membeli benih secara eceran , akan memperoleh salinan sertifikat induk.

Karena dihasilkan dari petak pembenihan , yang secara genetik jauh lebih bisa dipertanggungjawabkan daripada benih sengon asal-asalan , maka pertumbuhan hasil semai nya akan jauh lebih seragam dan lebih baik pertumbuhannya. Yang lebih menguntungkan lagi adalah , karena keturunannya jelas , maka , sifat – sifat bawaan genetiknya juga bisa diperkirakan. Jika keturunan dari sengon Morotai / Albizzia moluccana , maka lebih tahan kekeringan dan pertumbuhan tetap baik di lahan yang lebih gersang. Jika keturunan sengon Jawa / Paraserianthes falcataria , maka dibutuhkan lokasi yang relatif lebih sejuk dan curah hujan sedang.

Jadi , biji sengon asal-asalan , selain merugikan karena resiko cacat inbreeding , juga garis keturunan / sifat genetiknya sulit ditebak , sehingga sulit memilih untuk lahan yang cocok agroklimatnya. Penggunaan bibit sengon asal-asalan , selain memiliki resiko kerugian pada investasi, juga akan membuang waktu Anda.

Bahasa pedagang yang mengaku asal bicara tanpa surat : bibit sengon solomon murah , bibit sengon unggul , bibit sengon berkualitas ,benih seleksi , atau apapun itu , hanya menarik sebagai janji kosong , tetapi akan membawa kerugian bagi Anda. Silakan pertimbangkan baik – baik , karena pertumbuhan tanaman Anda tidak didasarkan pada metode dan perijinan legal yang bisa dipertanggungjawabkan , dan hanya berdasarkan janji muluk dari pedagang.

Anda pilih yang mana ?
________________________________________________________________________________________________________
Dokumentasi dari salah satu contoh ekspedisi kami ,untuk pengambilan benih sengon dari hutan alam di pedalaman Papua, untuk bahan riset dan kultur jaringan. _____________________________________________________________________________________